Harga Kedelai Melambung, Pengusaha Diimbau Tidak Naikkan Harga Tahu dan Tempe

  • Whatsapp

TOPNEWS1.ONLINE, PANGKEP — Pengusaha dan pengrajin tahu dan tempe diharap tidak menaikkan harga.

Hal itu disampaikan oleh kepala dinas perdagangan Kabupaten Pangkep, Ansar Paduwai.

“Kami imbau kepada pengusaha dan pengrajin tahu dan tempe agar tidak menaikkan harga. Jika terpksa naik, jangan terlalu tinggi,”ujarnya, Kamis, 7 Januari, 2021.

Lanjutnya, pihaknya akan terus memantau harga di pasar.

Berdasarkan pemantauan harga oleh dinas perdagangan Pangkep, harga kacang kedelai menembus angka Rp10.000/kg.

Harga ini dikeluhkan oleh pengusaha tahu dan tempe. Seperti dikatakan Faisal, salah seorang pengusaha tahu dan tempe di kampung Bonto Kammisi.

“Dulu kita beli Rp7.000/kg, sekarang harganya sudah Rp10.000/kg. Sangat kencang kenaikannya,”ujarnya.

Ia menduga, kenaikan harga kacang kedelai impor ini akibat adanya pandemi Covid-19.

Akibatnya, keuntungan pengusaha tahu dan tempe menurun drastis. Hanya menutupi biaya produksi. (rls)

Bagaimana reaksi Anda tentang artikel diatas?
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *